pilkada

Srikandi Panwas se-Kota Bandar Lampung Turun ke Jalan

( kata)
Srikandi Panwas se-Kota Bandar Lampung Turun ke Jalan
(Istimewa)


BANDAR LAMPUNG (Lampost.co) -- Satu misi Bawaslu adalah mendorong pengawasan partisipatif berbasis masyarakat, kali ini Bawaslu menerjunkan perempuan dari jajaran Panwas se-Kota Bandar Lampung untuk melaksanakan Patroli Pengawasan dengan bersama-sama berkeliling wilayah Kota Tapis Berseri guna memastikan tidak ada praktik politik uang dan kegiatan kampanye pada masa tenang. Patroli Pengawasan ini dipimpin oleh Srikandi Bawaslu Kota Bandar Lampung Yusni Ilham.  

Yusni mengatakan penyelenggara pemilihan sudah memberikan waktu yang cukup kepada semua Tim Pasangan Calon untuk berkampanye sehingga pada masa tenang kegiatan kampanye dilarang, mulai dari pemasangan alat peraga kampanye (APK), penyebaran bahan kampanye, pertemuan terbatas, sampai kampanye di media sosial.

“Dan yang harus diwaspadai ialah gerakan jual beli suara dengan imbalan uang,” tegas dia, Selasa (8/12/2020). 

Bawaslu Bandar Lampung menaruh harapan besar terhadap masyarakat, khususnya kalangan perempuan agar bisa berperan aktif mengawasi dan mengawal Pilkada 2020. “Apalagi, kondisi saat ini yang semakin masif dengan fenomena politik uang, ujaran kebencian, maupun berita bohong atau hoaks,” ujar Yusni. 

Selama Patroli Pengawasan ini juga dibagikan pamflet dan stiker “Anti Politik Uang” serta imbauan untuk memastikan tidak ada kegiatan kampanye dalam bentuk apapun yang berpotensi mempengaruhi pilihan pemilih pada pemungutan suara yang akan dilaksanakan pada Rabu (9/12/2020). 

 

Ricky Marly







Berita Terkait



Komentar