#pemilu#erdogan#turki

Recep Tayyip Erdogan Kembali jadi Presiden Turki Usai Menang di Putaran Kedua

( kata)
Recep Tayyip Erdogan Kembali jadi Presiden Turki Usai Menang di Putaran Kedua
Recep Tayyip Erdogan kembali menang di pemilu Turki putaran kedua. (Foto:Dok.Medcom)


Istambul (Lampost.co)--Pemilihan umum (Pemilu) putaran kedua di Turki kembali memenangkan presiden petahana Recep Tayyip Erdogan. Erdogan kembali berkuasa di negara beribukota Istambul tersebut untuk lima tahun kedepan.
 
Hanya selisih tipis dari lawannya. Erdogan berbicara kepada pendukung setelah hasil awal tidak resmi memberinya 52 persen suara, dibandingkan dengan 48 persen untuk penantangnya, Kemal Kilicdaroglu.
 
“Saya berterima kasih kepada setiap anggota bangsa kita karena telah mempercayakan saya dengan tanggung jawab untuk memerintah negara ini sekali lagi selama lima tahun mendatang,” kata Erdogan, yang telah mengincar kekuasaan selama tiga dekade, seperti dikutip dari VOA, Senin, 29 Mei 2023.

Baca Juga: Turki Bakal Bebaskan Visa untuk WNI, Erdogan ke Indonesia Tahun Depan

"Saya ingin berterima kasih kepada semua warga negara kami yang menunjukkan keinginan mereka untuk masa depan, baik untuk diri mereka sendiri maupun anak-anak mereka, dengan memberikan suara mereka dalam pemilu,” ujarnya.
 
Hal ini menulai reaksi Kilicdaroglu, penantang Erdogan yang menuding pemilihan yang tidak adil setelah melihat hasil skor pemilu putaran kedua.
 
Baca Juga:Soekarno Diabadikan Menjadi Nama Jalan di Turki

"Kami mengalami pemilihan yang paling tidak adil dalam beberapa tahun terakhir. Semua sarana negara dimobilisasi untuk partai politik. Semua kemungkinan diletakkan di bawah kaki satu orang,” tuduh Kilicdaroglu yang juga berterima kasih kepada lebih dari 25 juta orang yang memilihnya.
 
Erdogan dipandang sebagai calon terdepan menuju pemungutan suara pada Minggu 28 Mei 2023 setelah kehilangan kemenangan tipis di putaran pertama.
 
Erdogan maupun Kilicdaroglu mengatakan pada kampenye terakhir hari Sabtu bahwa jumlah pemilih akan menjadi kunci hasil pemilihan presiden.

Demokrasi  

Kritikus menuduh Erdogan merusak demokrasi, mengunci kritik dan memusatkan kekuasaan. Kilicdaroglu telah berjanji untuk mengembalikan Turki ke demokrasi parlementer dan membebaskan tahanan politik terkemuka.
 
Bugra, seorang pemilih yang hanya ingin diidentifikasi dengan nama depannya, mengatakan bahwa demokrasi itu sendiri ada di surat suara.
 
“Kekuasaan rakyat, republik, ini adalah nilai-nilai yang kami pertahankan di sini. Selama 20 tahun, pemerintah ini hanya berusaha membawa kami ke monarki yang sah, mencoba membuat parlemen tidak berfungsi,” ucapnya.
 
Tetapi Erdogan memainkan kartu nasionalis, menuduh penantangnya lunak terhadap terorisme, dan bersikeras bahwa negara itu membutuhkan kepemimpinan yang kuat untuk menghadapi sekutu Barat Turki dan mengatasi tantangan berbahaya yang ditimbulkan oleh lingkungan yang mencakup Suriah dan Ukraina.
 
Sikap itu diamini oleh pemilih lainnya, Yunus Koz. "Ini sangat penting. Saya seorang Muslim, saya orang Turki, saya sangat mencintai tanah air ini, dan saya ingin tanah air saya tetap berada di tangan Tayyip Erdogan. Sisi lain, Kilicdaroglu, menginginkannya berada di tangan kekuatan imperialis,” kata Koz.
 
Erdogan adalah peraih suara terbanyak di putaran pertama, tetapi Kilicdaroglu tetap kompetitif dengan porosnya menuju kebijakan nasionalis garis keras, termasuk menyerukan kembalinya jutaan pengungsi Suriah.
 
Di antara mereka yang memberi selamat kepada Erdogan setelah kemenangan pemilihannya adalah Raja Arab Saudi Salman dan Putra Mahkota Mohammed bin Salman, Presiden Mesir Abdel-Fattah el-Sissi dan Presiden UEA Sheikh Mohamed bin Zayed Al-Nahyan.
 
Organisasi dan pemimpin Barat yang memberi selamat kepadanya adalah Uni Eropa dan NATO, Presiden AS Joe Biden, Presiden Prancis Emmanuel Macron, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, dan Presiden Rusia Vladimir Putin, yang menyebut Erdogan sebagai "sahabatnya", mengklaim rakyat Turki menghargai Kebijakan luar negeri independen Erdogan.
 
Sangat mengkhawatirkan sekutu Barat tradisional Turki, Erdogan telah mengembangkan hubungan dekat dengan Putin meskipun ada invasi Rusia ke Ukraina. Hubungan yang dijanjikan Erdogan untuk diperdalam selama kampanye pemilihannya.

Sri Agustina








Berita Terkait



Komentar