#perikanan#pecemaran

Ratusan Ton Ikan di Danau Maninjau Mati Mendadak

( kata)
Ratusan Ton Ikan di Danau Maninjau Mati Mendadak
Petani di Danau Maninjau sedang memanen ikan miliknya, Selasa (14/12). (Antarasumbar/Yusrizal)


Agam (Lampost.co) -- Kematian ikan di Keramba Jaring Apung (KJA) Danau Maninjau, Kecamatan Tanjungraya, Kabupaten Agam, Sumatera Barat bertambah menjadi 552 ton pada Selasa, 14 Desember 2021.

 

Kepala Dinas Perikanan dan Ketahanan Pangan Agam, Rosva Deswira di Lubukbasung mengatakan, sebelumnya ikan di danau vulkanik itu mati hanya 362 ton sehari sebelumnya. Jumlahnya bertambah 190 ton hari ini sehingga menjadi 552 ton.

"Ikan mati ini bertambah di Nagari Koto Gadang Anam Koto sekitar 190 ton," kata Rosva, Selasa, 14 Desember 2021.

Dengan penambahan itu, tambahnya total ikan mati di Nagari Koto Gadang Anam Koto menjadi 200 ton. Kematian ikan lainnya tersebar di Nagari Tanjung Sani 50 ton, Nagari Koto Kaciak 300 ton dan Nagari Koto Malintang dua ton.

"Jumlah ikan mati sekitar 552 ton di empat nagari atau desa adat itu semenjak beberapa hari lalu. Kematian ikan akibat oksigen berkurang di dalam danau setelah hujan disertai angin kencang melanda daerah itu," katanya.

Ia menambahkan, sebagian petani di Koto Gadang Anam Koto melakukan panen secara dini untuk mengurangi kerugian. Ikan yang dipanen itu sudah siap panen dan langsung mereka packing untuk dikirim ke pasar tradisional. Sementara bangkai ikan yang sudah mati tidak ada dibuang ke dalam danau.

"Petani sangat peduli terhadap lingkungan, sehingga bangkai ikan tidak dibuang ke dalam danau. Sementara bangkai ikan di perairan daerah itu merupakan kiriman dari daerah lain," katanya.

Ikan mati itu bisa diolah menjadi tepung. Namun teknologi pengolahan itu belum bisa akibat lemak ikan di Danau Maninjau cukup tinggi.

"Ke depan kita berusaha bagaimana ikan bisa diolah menjadi tepung dalam meminimalisir pencemaran air danau," katanya. *

Winarko







Berita Terkait



Komentar