#rusiaukraina#beritainternasional

Putin Kerahkan Pasukan Cadangan Intensifkan Perang di Ukraina

( kata)
Putin Kerahkan Pasukan Cadangan Intensifkan Perang di Ukraina
Presiden Rusia Vladimir Putin. Foto: AFP


Moskow (Lampost.co) -- Presiden Rusia Vladimir Putin mendeklarasikan mobilisasi parsial angkatan bersenjata Rusia pada Rabu pagi. Dia menandatangani dekrit yang akan mengirim orang-orang Rusia yang menjalani pelatihan militer untuk bergabung dalam pertempuran di Ukraina sambil menghentikan rancangan habis-habisan.

"Hanya warga negara yang akan direkrut untuk dinas militer yang saat ini berada dalam cadangan dan pertama-tama mereka yang telah bertugas di ketentaraan, yang memiliki profesi tertentu dan memiliki pengalaman yang diperlukan, akan direkrut untuk kampanye tersebut,” kata Putin dalam siaran televisi, seperti dikutip NPR, Kamis 22 September 2022.

Baca juga: Putin Umumkan Mobilisasi Militer, Pertanda Perang Berlanjut?

Pengumuman itu datang hanya sehari setelah beberapa daerah yang dikuasai Rusia di Ukraina mengumumkan rencana referendum untuk menjadi bagian dari Rusia. Rangkaian acara yang dikoreografikan itu mengingatkan pada pengumuman pemimpin Rusia untuk mengirim puluhan ribu tentara ke Ukraina pada Februari. 

Pengumuman Putin pada Rabu 21 September juga datang ketika negaranya telah berjuang untuk mengisi kembali kekuatan tempurnya di Ukraina setelah dinilai mengalami kemunduran di medan perang di tengah serangan balasan Ukraina yang melonjak.

Dalam wawancara televisi terpisah, Menteri Pertahanan Sergei Shoigu mengatakan Rusia akan segera memanggil 300.000 tentara cadangan untuk menjaga garis depan di Ukraina.

Sementara kecaman terhadap Putin terus disiarkan Barat. Berbicara kepada para pemimpin dunia di Sidang Majelis Umum PBB Rabu pagi, Presiden Amerika Serikat Joe Biden mengatakan Rusia tanpa malu-malu melanggar prinsip inti piagam PBB dengan menginvasi Ukraina.

"Putin mengklaim dia harus bertindak karena Rusia diancam," kata Presiden Biden.

"Tidak ada yang mengancam Rusia. Dan tidak ada orang lain selain Rusia yang mencari konflik,” tegasnya.

Duta Besar AS untuk Ukraina Bridget Brink menulis Tweet bahwa Rusia menunjukkan tanda-tanda kelemahan dan kegagalan untuk meningkatkan perang dengan Ukraina. Brink bersumpah, Amerika Serikat tidak akan pernah mengakui klaim Rusia untuk mencaplok wilayah Ukraina, dan akan terus berdiri dengan Ukraina selama yang diperlukan.

Dalam pidatonya, Putin mengatakan kekuatan yang lebih besar diperlukan karena Ukraina terus menerima persenjataan berat dari kolektif Barat yang bermaksud melemahkan, mengisolasi, dan menghancurkan Rusia.

Pemimpin Rusia itu juga berpendapat Rusia memiliki kewajiban moral untuk melindungi warga sipil di sebagian wilayah Ukraina yang diduduki Rusia saat mereka mengadakan serangkaian referendum untuk bergabung dengan Federasi Rusia akhir pekan ini.

Putin juga menuduh kekuatan Barat menyediakan Ukraina dengan sistem senjata jarak jauh yang dapat menyerang jauh ke dalam wilayah Rusia dan sekali lagi menuduh Ukraina dan sekutunya mengancam Rusia dengan ancaman nuklir. 

Putin memperingatkan Rusia dan rakyatnya akan menggunakan semua cara yang tersedia dalam pertahanan mereka—mencatat Rusia memiliki persenjataan nuklir yang mumpuni.

"Ini bukan gertakan," kata Putin. 

"Mereka yang memeras kita dengan senjata nuklir harus tahu angin dapat berubah dan bertiup ke arah mereka,” ucapnya.

Effran Kurniawan








Berita Terkait



Komentar