pencemaranrusia

Pencemaran di Kota Artik, Putin Mengamuk

( kata)
Pencemaran di Kota Artik, Putin Mengamuk
Presiden Rusia Vladimir Putin saat mendengar penjelasan mengenai pencemaran lingkungan di Norilsk. Foto: AFP

Norilsk (Lampost.co) -- Presiden Rusia Vladimir Putin mengumumkan keadaan darurat di wilayah sekitar kota Arktik di Norilsk. Keputusan diambil setelah terjadi kebocoran bahan bakar besar-besaran membuat dua sungai menjadi berwarna merah.
 
Setidaknya 21 ribu ton diesel diketahui telah bocor dari pembangkit listrik lokal pada Jumat pekan lalu. Laporan awal menyatakan bahwa sebuah mobil menabrak salah satu menara penyimpanan pabrik, tetapi tampaknya mobil itu terdekompresi dan kemudian pecah, mengakibatkan kegagalan penahanan, kebakaran, dan tumpahan. Hebatnya, berita kecelakaan itu butuh beberapa hari untuk sampai ke pihak berwenang.
 
Selama dua hari yang semakin putus asa, para pejabat di pembangkit listrik mencoba untuk mengatasi masalah itu sendiri. Ketika pemerintah daerah akhirnya menyerah dan meminta bantuan pusat, lebih dari 100.000 meter persegi tanah telah terpengaruh.

Pemimpin Rusia itu menunjukkan kekecewaannya pada Rabu dalam sebuah audiensi video dengan Gubernur Aleksandr Uss. Uss bersikeras dia juga baru tahu tentang bencana dari media sosial, tetapi berjanji untuk menyelesaikan situasi dalam waktu dua minggu.
 
"Apa maksudmu, melapor?" kata Putin, memotong gubernurnya ketika dia berusaha untuk merespons.
 
"Apa yang akan kamu lakukan? Kamu gubernur, bukan?,” tegas Putin, seperti dikutip dari Independent, Kamis, 4 Juni 2020.
 
Kemudian pada Rabu, kantor kejaksaan umum mengumumkan akan membuka kasus pidana dengan dua tuduhan: kerusakan tanah dan air dan melanggar aturan perlindungan lingkungan. Manajer pembangkit listrik juga telah ditangkap.
 
Direktur Kampanye Greenpeace Rusia, Ivan Blokov menggambarkan situasi di Norilsk sebagai "sangat, sangat buruk”. Dia membandingkannya dengan beberapa kebocoran bahan bakar terburuk di dunia.
 
"Kita berbicara tentang setengah kerusakan yang disebabkan oleh bencana Exxon Valdez tahun 1989," katanya.
 
Norilsk, pusat penambangan nikel yang terisolasi di ujung utara Rusia, sudah terkenal karena masalah lingkungannya. Sampai baru-baru ini, kota berpenduduk 180.000 dianggap paling tercemar di Rusia. Air yang kotor dan sungai yang tampak kotor tentu bukan fenomena baru. Namun skala kebocoran ini diatur untuk meninggalkan bekas luka lain di lingkungan lokal selama beberapa generasi mendatang.
 
"Dibutuhkan banyak upaya dan beberapa miliar rubel untuk membereskan semuanya. Sungai-sungai akan tercemar dan Anda dapat mengharapkan apa pun tumbuh di daerah yang terkontaminasi selama beberapa dekade, mungkin ratusan tahun,” Blokov menambahkan.
 
Para pejabat belum memberikan rencana yang jelas tentang bagaimana mereka bermaksud menangani masalah tersebut. Dalam percakapannya yang menyakitkan dengan Putin, Gubernur Uss mengatakan pemerintah mungkin tidak punya pilihan selain membakar bahan bakar. Namun cara ini bisa menimbulkan konsekuensi iklim yang jelas. Uss mengakui ide itu belum pernah dicoba sebelumnya dan tidak ada jaminan kesuksesan.
 
Lebih banyak pejabat senior pemerintah kemudian mengecilkan prospek seperti itu. Dmitry Kobylkin, Menteri Sumber Daya dan Lingkungan Rusia, mengatakan dia ‘tidak mengerti’ logika membakar sejumlah besar bahan bakar di wilayah Kutub Utara.
 
"Kebakaran besar di wilayah yang luas, dengan sejumlah besar minyak adalah masalah besar,” tegas Kobylkin.
 
Blokov mengatakan komentar Uss yang mengkhawatirkan menunjukkan sejauh mana masalah itu tidak dapat diatasi. Tugas segera adalah menghentikan kebocoran hanya dengan cara itu tim darurat dapat memikirkan langkah selanjutnya.
 
"Ini salah satu kasus yang tidak ada solusi yang jelas," pungkas Blokov.

Medcom



Berita Terkait



Komentar