#hepatitis

Pasien Hepatitis Akut Bertambah Satu di Indonesia

( kata)
Pasien Hepatitis Akut Bertambah Satu di Indonesia
Ilustrasi diunduh Sabtu, 21 Mei 2022. (Istimewa)


Jakarta (Lampost.co) -- Data pasien hepatitis akut per 21 Mei 2022 bertambah satu pasien. Total, ada 14 pasien dengan status pending classification dan masih dirawat.
 
"Per tanggal 21 Mei 2022 Pukul 16.00 WIB satu probable, 13 pending classification, dan 0 pasien epi-linked. Adapun status pasien empat meninggal (satu probable, tiga pending classification), dan sisanya yakni 10 pasien masih dirawat," kata Juru Bicara Kementrian Kesehatan Mohammad Syahril saat dikonfirmasi, Sabtu, 21 Mei 2022.
 
Status probable artinya pasien mengalami hepatitis akut dengan virus bukan dari Hepatitis A-E. Kemudian Serum Glutamic Oxaloacetic Transaminase (SGOT) dan Serum Glutamic Pyruvic Transaminase (SGPT) di atas 500 internasional unit per liter (IU/L), usia pasien kurang dari 16 tahun, dan kasus ditemukan sejak 1 Oktober 2022.


Untuk definisi status Epi-Linked yakni pasien mengalami hepatitis akut dengan virus bukan dari Hepatitis A-E, dengan berbagai usia, dan mengalami kontak erat dengan kasus probable yang ditemukan sejak 1 Oktober 2022.

Baca juga: Hidup Bersih dan Higienis Bentuk Antisipasi Hepatitis Akut
 
Sementara jika hasil serologi hepatitis A-E belum ada, tetapi kriteria lain terpenuhi maka dapat dilaporkan ke WHO dan akan diklasifikasikan sebagai pending classification.
 
Syahril mewanti-wanti orang tua tetap waspada apabila anak menunjukkan gejala awal hepatitis akut. Contohnya seperti diare, mual, muntah, sakit perut, dan disertai demam ringan.
 
"Apabila muncul gejala awal jangan panik dan segera bawa anak ke rumah sakit terdekat untuk mendapatkan pertolongan lanjutan. Serta jangan menunggu muncul gejala lanjutan seperti kuning agar tidak terlambat," ujar Syahril. 
 

Wandi Barboy








Berita Terkait



Komentar