#olahraga#pelatnas

Menpora Setop Pelatnas jika Ada Positif Covid-19

( kata)
Menpora Setop Pelatnas jika Ada Positif Covid-19
Ilustrasi.Foto:Medcom.id/M Rizal

Jakarta (Lampost.co) -- Menteri Pemuda dan Olahraga Zainudin Amali menegaskan setiap cabang olahraga diwajibkan menjalankan protokol kesehatan yang ketat, bahkan apabila terdapat satu atlet atau ofisial saja yang terinfeksi Covid-19, pelatnas harus disetop. Dengan terbitnya protokol kesehatan dari Kemenpora, sudah seharusnya tiap-tiap induk cabang olahraga disiplin menaati dalam menjalani kegiatan latihan.

Apabila masih ada yang belum memahami panduan tersebut, Menpora secara terbuka mengundang perwakilan induk cabang olahraga untuk datang ke kantor Kemenpora untuk mendapatkan penjelasan.

"Begitu ada satu atlet atau ofisial yang terkena Covid-19 itu menandakan protokol tidak berjalan baik. Kami akan langsung menghentikan pelatnasnya," kata Zainudin di Kantor Kemenpora, Jakarta, Selasa, 16 Juni 2020.

Selama pandemi, sebagian cabang olahraga, seperti angkat besi, bulu tangkis, menembak, serta tenis sudah kembali menjalankan kegiatan pelatnas dengan menerapkan protokol kesehatan yang ketat.

Sementara itu, bagi cabang olahraga lain yang juga berencana kembali menggelar latihan, Zainudin meminta menyampaikan rencana program dan rumusan protokol untuk dilihat standar dan kelayakannya.

"Bagi cabor yang mau menggelar latihan silakan, tapi kami akan melihat perencanaannya," katanya.

Sebelumnya, Kemenpora telah menerbitkan protokol kesehatan secara umum untuk kegiatan olahraga nasional. Ada tiga kategori yang diatur di dalamnya, yakni protokol dalam menggelar latihan, kompetisi, dan olahraga masyarakat.

Kemenpora juga menyusun ketiga kegiatan olahraga nasional ke dalam tiga fase. Namun, setiap fase baru bisa dijalankan apabila sudah mendapatkan rekomendasi dari Gugus Tugas Covid-19.

Medcom



Berita Terkait



Komentar