#pembunuhan#kriminal#peristiwa

Mahfud MD Sebut Kasus Brigadir J Bukan Kriminal Biasa

( kata)
Mahfud MD Sebut Kasus Brigadir J Bukan Kriminal Biasa
Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan (Menkopolhukam) Mahmud MD. Medcom.id/Kautsar


Jakarta (Lampost.co) -- Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD mengatakan baku tembak antara Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat (J) dan Bhayangkara Dua (Bharada) Richard Eliezer Pudihang Lumiu (E) yang terjadi di rumah Kadiv Propam nonaktif, Irjen Ferdy Sambo, bukan kriminal biasa. Dia meminta masyarakat sabar menunggu proses penyidikan rampung.

"Memang harus bersabar karena ada psiko hierarkial, ada juga psiko politisnya," ujar Mahfud usai bertemu ayah Brigadir J, Samuel Hutabarat dan Persatuan Marga Hutabarat, di Kemenko Polhukam, Jakarta Pusat, Rabu, 3 Juli 2022.

Mahfud juga meminta semua pihak tidak banyak berpendapat terhadap kasus tersebut. Dia yakin Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo dapat membuka secara terang benderang kasus diinternalnya.

"Jangan berpendapat dulu, biar Polri memproses. Itu mah gampang tingkat Polsek saja bisa, tetapi ini ada tadi psiko hirarkis dan psiko politis dan macam-macam, sehingga semua harus sabar," terang dia.

Listyo, kata Mahfud, berupaya menjalankan aspirasi masyarakat terhadap kasus ini. Mahfud mencontohkan seperti permintaan menonaktifkan Kadiv Propam Irjen Sambo hingga melakukan autopsi ulang.

"Jadi menurut saya Kapolri ini melakukan langkah-langkah yang terbuka. Tinggal nanti pada akhirnya kita kawal semua," tutur dia.

Brigadir J tewas ditembak Bharada E pada Jumat, 8 Juli 2022. Versi polisi, penembakan itu dilakukan buntut pelecehan seksual dan pengancaman yang dilakukan Brigadir J kepada istri Irjen Ferdy Sambo, Putri Candrawathi.  

Namun, keluarga Brigadir J tak memercayai pernyataan tersebut. Keluarga tak yakin Brigadir J melecehkan pimpinannya. Sebab, Brigadir J sangat menghormati Irjen Sambo dan istri. Brigadir J diyakini tewas bukan karena baku tembak, melainkan pembunuhan berencana. 

Autopsi ulang pun dilakukan pada Rabu, 27 Juli 2022. Kini, tim dokter forensik tengah memeriksa sampel luka Brigadir J di laboratorium patalogi anatomik Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM), Jakarta Pusat. Hasilnya, diperkirakan keluar empat minggu.

Effran Kurniawan








Berita Terkait



Komentar