#Filipina#Natal#Topan

Jutaan Warga Filipina Tak Bisa Rayakan Natal karena Topan

( kata)
Jutaan Warga Filipina Tak Bisa Rayakan Natal karena Topan
Warga Filipina terpaksa bertahan di penampungan usai Topan Phanfone di saat Natal. Foto: AFP

Manila (Lampost.co) -- Topan Phanfone menghantam Filipina tepat pada Hari Natal, Rabu 25 Desember. Bencana ini membuat jutaan orang merayakan Natal dengan kepedihan.
 
Ribuan orang terdampar di pelabuhan-pelabuhan yang tertutup atau pusat-pusat evakuasi di puncak musim perayaan Rabu. Penduduk setempat pun meringkuk di rumah-rumah yang basah karena Phanfone melompat dari satu pulau kecil ke pulau lain pada hari kedua.
 
Topan itu menumbangkan rumah-rumah dan pohon-pohon dan memadamkan kota-kota di wilayah paling rawan badai di Filipina. Tetapi tidak ada kematian yang dilaporkan.

Meskipun lebih lemah, Phanfone melacak jalur yang mirip dengan Topan Super Haiyan. Topan Haiyan dianggap sebagai yang paling mematikan di negara itu dalam catatan yang menyebabkan lebih dari 7.300 orang tewas atau hilang pada 2013.

 
“Lebih dari 10.000 orang menghabiskan malam itu di sekolah, gedung olahraga dan gedung-gedung pemerintah harus diubah menjadi pusat evakuasi ketika topan menyerang pada Selasa,” kata pejabat pertahanan sipil, Ailyn Metran, kepada AFP, Rabu, 25 Desember 2019.
 
"Itu menakutkan. Jendela kaca hancur dan kami berlindung di tangga," kata Ailyn Metran kepada AFP setelah dia dan anaknya yang berusia empat tahun menghabiskan malam di kantor dinas cuaca setempat tempat suaminya bekerja.
 
“Sebuah bingkai jendela terbang dan jatuh ke mobil yang diparkir di luar gedung,” ungkapnya.
 
Dengan hanya tidur dua jam, keluarga itu kembali ke rumah mereka di pusat kota Tacloban Rabu pagi untuk menemukan kedua anjing mereka selamat. Tetapi lantainya tertutup lumpur dan sebatang pohon yang ditebang diletakkan di atas sebuah rumah di dekatnya.
 
Kantor cuaca mengatakan topan menguat sedikit pada Selasa malam dan bergerak dengan kecepatan 195 kilometer. Ini merupakan kecepatan yang dapat merobohkan pohon-pohon kecil dan menghancurkan rumah-rumah yang terbuat dari bahan-bahan ringan.
 
Lebih banyak pulau di sepanjang jalur yang diproyeksikan diperkirakan akan dihantam angin kencang dan hujan deras sebelum bertiup ke Laut China Selatan Kamis pagi, tambahnya.
 
Lebih dari 25.000 orang berusaha pulang ke rumah untuk makan malam tengah malam Natal tradisional dengan keluarga mereka ditinggalkan di pelabuhan pada Hari Natal dengan layanan feri masih ditutup. Puluhan penerbangan ke wilayah itu juga tetap dibatalkan, meskipun ibu kota Manila yang padat, di ujung utara sejauh ini telah selamat.
 
Filipina adalah daratan besar pertama yang menghadapi sabuk topan Pasifik. Dengan demikian, kepulauan itu dihantam oleh rata-rata 20 badai dan topan setiap tahun, menewaskan banyak orang dan memusnahkan panen, rumah dan infrastruktur lainnya dan membuat jutaan orang tetap miskin.

Medcom



Berita Terkait



Komentar