#BUMN#Pertamina#Ahok

Istana Ingin Ahok Benahi Internal Pertamina

( kata)
Istana Ingin Ahok Benahi Internal Pertamina
Basuki Tjahaja Purnama atau akrab disapa Ahok (kiri) berjabat tangan dengan Wakil Menteri BUMN Kartiko Wiryoatmojo saat penyerahan SK Menteri BUMN. ANT/Trisno Ardi.


Jakarta (Lampost.co) -- Istana Kepresidenan membeberkan alasan Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok sebagai Komisaris Utama PT Pertamina (Persero). Sekretaris Kabinet Pramono Anung menyebut Ahok telah melewati rangkaian tes Tim Penilai Akhir (TPA) yang dipimpin Presiden Joko Widodo.

"Dalam proses itu, prosesnya panjang, kita lihat berbagai faktor, nah kenapa kemudian diputuskan Pak Ahok menjadi Komisaris Utama di Pertamina, karena memang kita menyadari bahwa persoalan bangsa ini salah satunya mengenai current account deficit (defisit neraca perdagangan)," kata Pramono di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Senin, 25 November 2019.

Pramono mengatakan Pertamina dan PLN merupakan dua perusahaan pelat merah penyumbang defisit neraca perdagangan cukup besar. Pramono menyebut Ahok bertugas membenahi internal Pertamina agar defisit neraca perdagangan bisa dipangkas.

Pembenahan internal Pertamina harus dilakukan mantan Gubernur DKI Jakarta itu. Setelah itu, Ahok juga harus menyiasati agar Pertamina menekan angka impor minyak. Dua hal itu dipercaya mengurangi tekanan neraca transaksi berjalan di Indonesia.

"Yang berkaitan dengan pengawasan, jangan sampai Pertaminan tidak mau berubah, masih berkeinginan impor minyak, padahal kita sudah punya substitusinya, di antaranya adalah CPO baik itu B20, B30, akan dikembangkan menjadi B50 dan seterusnya," paparnya.

Ahok telah dilantik sebagai komisaris utama Pertamina setelah menerima Surat Keputusan (SK) Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir. Ahok siap mengikuti instruksi dan arahan Erick Thohir.

Erick berharap Ahok bisa mengurangi impor migas dan mempercepat pembangunan kilang milik Pertamina. Erick ingin tugas dan wewenang komisaris utama perusahaan pelat merah berbeda dengan dulu.

Dulu, jabatan komisaris kerap dinilai tak memiliki andil besar terhadap perusahaan. Erick ingin komisaris menjalankan fungsi pengawasan dengan baik dan benar.

Abdul Gafur







Berita Terkait



Komentar