#kpu#jujur#pemilu

Forum Penyelamat Demokrasi Minta ENF Jujur Soal Jual Beli Jabatan

( kata)
Forum Penyelamat Demokrasi Minta ENF Jujur Soal Jual Beli Jabatan
Foto: Forum Penyelamat Demokrasi (Formasi) Lampung saat berdiskusi mengenai jual beli kursi Jabatan KPU di Lampung. Kamis 23 Januari 2020. Dok

Bandar Lampung (Lampost.co) -- Forum Penyelamat Demokrasi (Formasi) Lampung meminta kepada Anggota KPU Provinsi Lampung, Esti Nur Fatonah agar berkata jujur untuk membongkar dugaan suap dalam seleksi Anggota KPU di Provinsi Lampung dan Kabupaten/Kota Periode 2019/2024.

Dalam sidang DKPP Senin, 20 Januari 2020 lalu, Esti diduga tidak berkata jujur sebagaimana asas penyelenggara Pemilu. Pengakuan jujur dari Esti dinilai akan dapat membongkar dugaan suap yang disebut-sebut melibatkan orang dekat Mantan Anggota KPU RI Wahyu Setiawan yang kini ditangkap KPK.

Ketua Formasi Lampung, Andreas Andoyo, mengatakan, ia bersama mantan anggota KPU se-Provinsi Lampung siap untuk menghadirkan Uya Kuya supaya menghipnotis Esti agar ia dapat berkata jujur. Tanpa adanya kejujuran dari Esti, maka publik tidak akan percaya dengan kerja-kerja yang dihasilkan KPU khususnya dalam menyelenggarakan Pilkada tahun 2020.

“Kita siap menghadirkan Uya Kuya. Kalau dengan kesadarannya dia tidak juga mau jujur, maka kami nanti yang akan hadirkan ahli hipnotis supaya memudahkan dia untuk membuat pengakuan,” ujarnya dalam pesan tertulisnya, Kamis, 23 Januari 2020.

Mantan Ketua KPU Pringsewu itu juga mengapresiasi langkah Budiono yang berani melaporkan dugaan suap seleksi KPU ini ke DKPP. Sebagai salah seorang Tim Seleksi KPU Provinsi Lampung, Budiono telah membuktikan bahwa dirinya sangat concern dengan terpilihnya anggota KPU di Lampung yang berintegritas. Namun langkah Budiono itu sepertinya tidak didukung oleh mantan anggota tim seleksi yang lainnya.

“Saya sangat mengapresiasi dan mendukung langkah hukum yang dipilih Budiono. Sayangnya dia kelihatannya sendirian. Di mana tim seleksi lainnya, jangan tidur dong. Ayo kita kritisi seleksi KPU yang ditenggarai bermasalah ini. Jangan dibiarkan saja Budiono berjuang sendirian,” tegasnya.

Senada dengannya, Sekretaris Formasi Lampung, Jupri, mengatakan, pihaknya terus menghimpun dukungan sebagai upaya untuk menciptakan KPU yang berintegritas. Mereka juga telah mendapat banyak informasi terkait dengan seleksi KPU baik di tingkat Provinsi maupun Kabupaten/Kota se-Lampung yang diduga bermasalah.

“Ada banyak informasi yang kita terima terkait seleksi ini. Kami tengah mengumpulkan dukungan dan informasi. Kami juga akan datang ke DPRD Lampung dan Komisi II DPR RI untuk memanggil KPU RI agar menjelaskan secara terbuka dugaan suap dalam seleksi KPU di Lampung,” terangnya.

Lebih lanjut Jupri menjelaskan, Formasi Lampung juga tengah mengkaji upaya hukum yang mungkin dilakukan untuk mendukung langkah bersih-bersih di KPU Lampung. Guna keperluan itu, Formasi Lampung tengah melakukan diskusi dengan mantan penyelenggara Pemilu di Lampung yang berlatar belakang advokat.

 

Setiaji Bintang Pamungkas



Berita Terkait



Komentar