koronawabahkoronacoronavirusWHOvaksinhoaks

Berita Hoaks Merusak Upaya Vaksinasi Covid-19

( kata)
Berita Hoaks Merusak Upaya Vaksinasi Covid-19
WHO khawatirkan 'infodemik' bisa rusak upaya vaksinasi covid-19. Foto: AFP


Paris (Lampost.co) -- Pada awal Februari, dengan pandemi global covid-19 menyebar dengan cepat, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengeluarkan peringatan tentang ‘infodemik’. Ini adalah gelombang berita palsu atau hoaks, dan informasi yang salah tentang penyakit baru yang mematikan di media sosial.

 

Sekarang, dengan harapan bergantung pada vaksin covid-19, WHO dan para ahli memperingatkan bahwa fenomena yang sama dapat membahayakan peluncuran program imunisasi yang dimaksudkan untuk mengakhiri penderitaan.

"Penyakit virus korona adalah pandemi pertama dalam sejarah di mana teknologi dan media sosial digunakan dalam skala besar untuk membuat orang tetap aman, terinformasi, produktif dan terhubung," kata WHO, seperti dikutip AFP, Kamis 26 November 2020.

"Pada saat yang sama, teknologi yang kami andalkan untuk tetap terhubung dan terinformasi memungkinkan dan memperkuat infodemik yang terus merusak respons global dan membahayakan langkah-langkah untuk mengendalikan pandemi,” imbuh WHO.

Lebih dari 1,4 juta orang telah meninggal sejak pandemi muncul di Tiongkok akhir tahun lalu. Tetapi tiga pengembang sudah mengajukan permohonan persetujuan agar vaksin mereka digunakan pada awal Desember.

Di luar logistik, pemerintah juga harus menghadapi skeptisisme atas vaksin yang dikembangkan dengan kecepatan rekor pada saat media sosial telah menjadi alat untuk informasi sekaligus menyebar kebohongan tentang virus.

WHO mendefinisikan infodemik sebagai informasi yang melimpah, baik online maupun offline, termasuk "upaya yang disengaja untuk menyebarkan informasi yang salah".
Bulan lalu, sebuah studi dari Cornell University di Amerika Serikat menemukan bahwa Presiden AS Donald Trump telah menjadi pendorong kesalahan informasi covid-19 terbesar di dunia selama pandemi.

Pada April, Trump memikirkan kemungkinan menggunakan disinfektan di dalam tubuh untuk menyembuhkan virus dan juga mempromosikan perawatan yang belum terbukti.

Sejak Januari, AFP telah menerbitkan lebih dari 2.000 artikel pengecekan fakta yang membongkar klaim palsu tentang virus korona.

"Tanpa kepercayaan yang tepat dan informasi yang benar, tes diagnostik tidak digunakan, kampanye imunisasi , tidak akan memenuhi target mereka dan virus akan terus berkembang," sebut WHO.

Skala tak tertandingi

Sebanyak tiga pengembang vaksin yakni, Pfizer-BioNTech, Moderna dan AstraZeneca-University of Oxford memimpin paket, dan beberapa pemerintah sudah berencana untuk mulai memvaksinasi mereka yang paling rentan tahun ini.

“Tetapi dengan Facebook, Twitter, YouTube dan WhatsApp bertindak sebagai vektor untuk fakta meragukan dan berita palsu, disinformasi kini telah mencapai skala yang tak tertandingi," ucap Sylvain Delouvee, seorang peneliti Psikologi Sosial di Rennes 2 University.

Temuan itu pun diakui oleh Rory Smith dari situs web anti-disinformasi First Draft.

"Dari perspektif informasi, (krisis virus korona) tidak hanya menggarisbawahi skala misinformasi di seluruh dunia, tetapi juga dampak negatif misinformasi terhadap kepercayaan pada vaksin, institusi, dan temuan ilmiah secara lebih luas," tegas Smith.
Rachel O'Brien, Kepala Departemen imunisasi WHO, mengatakan badan PBB tersebut khawatir informasi palsu yang disebarkan oleh apa yang disebut gerakan ‘anti-vaxxer’ dapat menghalangi orang untuk mengimunisasi diri mereka sendiri terhadap virus korona.

"Kami sangat prihatin tentang itu dan prihatin bahwa orang-orang mendapatkan info mereka dari sumber yang dapat dipercaya. Mereka sadar bahwa ada banyak informasi di luar sana yang salah, entah sengaja salah atau tidak sengaja," ujar O’Brien kepada AFP.

Ragu akan vaksin

Steven Wilson, seorang profesor di Brandeis University dan salah satu penulis studi berjudul ‘Social Media and Vaccine Hesitancy’ yang diterbitkan di British Medical Journal bulan lalu, melihat hubungan antara kampanye disinformasi online dan penurunan vaksinasi.

“Ketakutan saya terkait dampak disinformasi di media sosial dalam konteks covid-19 akan meningkatkan jumlah individu yang ragu untuk mendapatkan vaksin. Meski ketakutan mereka tidak memiliki dasar ilmiah,” sebutnya.

"Vaksin apa pun hanya seefektif kapasitas kami untuk menyebarkannya ke suatu populasi,” imbuh Wilson.

Di antara klaim yang lebih aneh oleh para ahli teori konspirasi, misalnya, adalah gagasan bahwa pandemi virus korona adalah tipuan atau bagian dari rencana elit, yang didalangi oleh orang-orang seperti Bill Gates, untuk mengendalikan populasi.

Dan program vaksinasi, kata kelompok-kelompok itu, adalah perisai untuk menanamkan chip mikroskopis pada orang untuk memantaunya.

Gagasan seperti itu dapat menemukan lahan subur pada saat jajak pendapat menunjukkan bahwa orang-orang di beberapa negara, seperti Swedia dan Prancis. Kedua negara itu sudah skeptis tentang penggunaan vaksin, terutama ketika pengobatan telah dikembangkan dalam waktu singkat tanpa studi jangka panjang yang tersedia di kemanjurannya dan kemungkinan efek sampingnya.

Ketidakpercayaan meningkat

September lalu, jajak pendapat oleh Ipsos menunjukkan bahwa hanya 54 persen orang Prancis yang akan mengimunisasi diri mereka sendiri terhadap covid-19, 10 poin persentase lebih rendah daripada di AS, 22 poin lebih rendah daripada di Kanada dan 33 poin lebih rendah daripada di India.

Di 15 negara, 73 persen orang mengatakan mereka bersedia divaksinasi covid-19, empat poin persentase lebih rendah daripada jajak pendapat sebelumnya pada Agustus.

“Tapi ini bukan hanya vaksin, semakin banyak orang mengungkapkan ketidakpercayaan yang meningkat pada institusi,” kata para ahli.

"Tema umum di antara para ahli teori konspirasi adalah bahwa 'elite’ berbohong kepada kami," kata Delouvee dari Rennes 2 University.

Disinformasi didasarkan pada ketidakpercayaan yang tumbuh terhadap semua otoritas kelembagaan, baik itu pemerintah atau ilmiah.

"Ketika orang tidak dapat dengan mudah mengakses informasi yang dapat dipercaya seputar vaksin dan ketika ketidakpercayaan pada aktor dan institusi yang terkait dengan vaksin tinggi, narasi informasi yang salah segera masuk untuk mengisi kekosongan," pungkas laporan Draft Pertama.

Winarko







Berita Terkait



Komentar