#Huawei#Amerika

Amerika Anggap Huawei Sebagai Ancaman Nasional

( kata)
Amerika Anggap Huawei Sebagai Ancaman Nasional
Ilustrasi. AFP


Jakarta (Lampost.co) -- Regulator Amerika Serikat (AS) resmi mendaftarkan Huawei dalam daftar perusahaan peralatan telekomunikasi Tiongkok yang dianggap sebagai ancaman bagi keamanan nasional.

Daftar perusahaan komunikasi yang dianggap dapat menimbulkan risiko terhadap keamanan nasional antara lain Huawei Technologies, ZTE, Hytera Communications, Teknologi Digital Hikvision Hangzhou, dan Teknologi Dahua.

"Daftar ini adalah langkah besar untuk memulihkan kepercayaan pada jaringan komunikasi kami," kata ketua Komisi Komunikasi Federal Jessica Rosenworcel.

"Ini memberikan panduan yang berarti yang akan memastikan bahwa sebagai jaringan generasi mendatang yang dibangun di seluruh negeri, mereka tidak akan mengulangi kesalahan di masa lalu atau menggunakan peralatan atau layanan yang akan menimbulkan ancaman bagi keamanan nasional AS atau keamanan dan keselamatan warga Amerika,” imbuhnya.

Lima perusahaan Tiongkok yang menyediakan peralatan atau layanan komunikasi berada dalam daftar yang disusun oleh FCC dan Biro Keamanan Dalam Negeri sesuai undang-undang AS.

Kepala dan pendiri Huawei Ren Zhengfei bulan lalu menyerukan pengaturan ulang dengan AS di bawah Presiden Joe Biden, setelah perusahaan itu dihantam oleh sanksi yang diberlakukan oleh pemerintahan Donald Trump.

Dalam penampilan pertamanya di hadapan jurnalis dalam setahun, Ren Zhengfei mengatakan kepercayaannya pada kemampuan Huawei untuk bertahan hidup telah tumbuh meskipun ada banyak kesulitan di sebagian besar dunia barat di mana ia difitnah sebagai potensi ancaman keamanan.

Komentar itu muncul saat perusahaan berjuang di bawah aturan yang secara efektif melarang perusahaan AS menjual teknologi seperti semikonduktor dan komponen penting lainnya, dengan alasan masalah keamanan nasional.

Bersikeras bahwa Huawei tetap kuat dan siap membeli dari perusahaan AS, Ren meminta Gedung Putih Biden untuk perubahan taktik yang saling menguntungkan yang dapat memulihkan aksesnya ke barang. Melanjutkan hal itu, dia memperingatkan kebijakan ini akan merugikan pemasok AS.

Didirikan oleh Ren pada tahun 1987, Huawei sebagian besar terbang di bawah radar global selama beberapa dekade karena menjadi pembuat peralatan telekomunikasi terbesar di dunia dan produsen telepon seluler terkemuka.

Namun, ini berubah di bawah pemerintahan mantan presiden Donald Trump, yang menargetkan perusahaan itu sebagai bagian dari kebuntuan perdagangan dan teknologi Tiongkok-AS yang semakin intensif.

Trump sejak 2018 memberlakukan sanksi untuk memutus akses Huawei ke komponen dan melarangnya dari pasar AS, sementara dia juga berhasil menekan sekutu untuk menghindari perlengkapan perusahaan dalam sistem telekomunikasi mereka.

Ren juga harus berurusan dengan penangkapan putrinya pada Desember 2018, eksekutif Huawei Meng Wanzhou, dengan surat perintah AS selama persinggahan di Vancouver. Meng, 49, menghadapi tuduhan penipuan dan konspirasi di Amerika Serikat atas dugaan pelanggaran sanksi AS terhadap Iran oleh Huawei, dan tuduhan terpisah atas pencurian rahasia dagang.

Winarko







Berita Terkait



Komentar