#kapalkandas#pelabuhan#kecelakaanlaut#beritalampung

516 Penumpang Kapal Kandas Sudah Berhasil Dievakuasi

( kata)
516 Penumpang Kapal Kandas Sudah Berhasil Dievakuasi
Foto: Dok

KALIANDA (Lampost co) -- Kapal Nasional (KN) 224 Basudewa milik Badan Pencarian dan Pertolongan atau Basarnas Lampung dengan bantuan Tug Boat (TB) Merak, masih berupaya menarik KMP Mutiara Persada II dari lokasi kandas di Perairan Rimau Balak, Desa Sumur, Kecamatan Ketapang, Lampung Selatan atau 2 mil sebelah timur Pelabuhan Bakauheni.

Namun usaha kedua togboat tersebut hingga Jumat (7/6/2019) belum membuahkan hasil. Dugaan sementara kapal milik PT Atosim Lampung Pelayaran (ALP) yang akan sandar di dermaga I Pelabuhan Bakauheni tersebut kandas akibat faktor cuaca.

Menurut Kepala Basarnas Pos Pelabuhan Bakauheni Feriansyah, dua buah tugboat sampai saat ini masih berupaya menarik KMP Mutiara Persada II dari lokasi kandas. "Namun seluruh penumpang berjumlah 516 orang telah dievakuasi ke ruang tunggu pelabuhan Bakauheni," kata Feriansyah kepada Lampost.co, Jumat (7/6/2019) siang.

Sementara Fauzi (32), salah satu penumpang kapal kandas diruang tunggu menuturkan KMP Mutiara Persada II yang berangkat dari Pelabuhan Merak, Banten mulai kandas di perairan dekat Pelabuhan Bakauheni sekitar pukul 03.30 dini hari. Namun kapal bantuan datang untuk melakukan evakuasi sekitar pukul 10.00 WIB.

"Awalnya kami tidak tahu kalau kapal yang kami tumpangi itu kandas. Setelah kami tahu kapal itu kandas, banyak penumpang mulai panik. Mana kondisi kapal jorok banget lagi," kata pemudik tujuan Simpang Sribawono, Lampung Timur saat ditemui diruang tunggu pelabuhan Bakauheni.

Ditempat terpisah hingga saat ini Kantor kesyahbandaran dan Otoritas Penyeberangan (KSOP) kelas V Pelabuhan Bakauheni belum bisa dimintai keterengan terkait kelaikan KMP Mutiara Persada II yang kandas tersebut. Sementara berdasarkan catatan Lampost.co, kapal milik perusahaan pelayaran PT ALP tersebut juga pernah pernah kandas di Pulau Rimau Balak. pada 25 April 2015 dan kandas di perairan pulau Kelapa sebelah selatan Pelabuhan Bakauheni pada 31 Desember 2017.

Aan Kridolaksono



Berita Terkait



Komentar