JAKARTA (Lampost.co) -- Cabang olahraga tinju dipastikan belum berhasil menyumbang medali di Asian Games 2018 setelah dua petinju yang menjadi harapan pamungkas gagal di babak semifinal, JIEXPO Kemayoran Jakarta, Jumat (31/8/2018).

Petinju nasional kelas bantam (56 kg) putra Sunan Agung Amoragam harus menerima kekalahan mutlak 0-5 dari petinju Uzbekistan, Mirazizbek Mirzakhalilov. Di laga sebelumnya, Huswatun Hasanah di kelas ringan (60 kg) putri harus merelakan tiket finalnya setelah kalah dari petinju Thailand Sudaporn Seesondee.



Sunan hanya mendapat keunggulan poin dari juri saat ronde pertama. Di awal laga, Sunan memang terlihat percaya diri. Peraih perunggu pada Kings Cup Thailand 2018 ini beberapa kali melayangkan pukulan jab dan lurus yang bersih kepada Mirazizbek. Dua juri memberikan Sunan nilai mutlak 10 pada ronde pertama.

Mirazizbek tampak frustasi untuk mencuri poin dari Sunan. Namun di ronde kedua, pelatih dan asisten pelatihnya meminta Mirazizbek lebih banyak melakukan pukulan dari bawah (uppercut) untuk membuka pertahanan ganda (double cover) Sunan.

Alhasil pertahanan Sunan goyah. Di ronde ketiga, Sunan dua kali sempat terhuyung karena menderita dua kali pukulan bersih Mirazizbek. Wasit melakukan penghitungan namun Sunan mampu bertahan.

Di ronde kedua dan ketiga, keseluruhan wasit memberikan nilai mutlak 10 kepada Mirazizbek. Dengan begitu, Sunan kalah mutlak 0-5.

Seusai laga, Sunan mengakui kalah pengalaman di atas ring dari Mirazizbek. Sunan meminta maaf kepada masyarakat Indonesia karena gagal menembus babak final.

"Mungkin saya butuh lebih banyak uji coba (try out) agar bisa lebih baik melawan pemain internasional," ujar dia.

Meskipun hanya meraih perunggu, prestasi di Asian Games 2018 merupakan prestasi terbaik Sunan selama kiprahnya. Hal ini juga terbilang prestasi bagi cabang tinju nasional. Pasalnya, Indonesia memperoleh medali dari tinju, terakhir kali pada 1998 ketika Asian Games diselenggarakan di Bangkok, Thailand.

Sunan kini berkonsentrasi untuk bisa lolos ke pemusatan latihan nasional (pelatnas) SEA Games 2019 di Filipina.

"Seharusnya di SEA Games bisa lebih baik lagi kalau di tingkat Asian Games 2018 sudah dapat perunggu," ujarnya.

Petinju Indonesia, Sunan Agung Amoragam melakukan selebrasi usai mengalahkan petinju Irak, Jaafar A Al Sudani pada pertandingan Babak Perempat Final Kelas Bantam 56 Kilogram Putra, Asian Games 2018 di Hall Jakarta International Expo, Kemayoran, Jakarta, Rabu (29/8/2018). (ANTARA FOTO/INASGOC/Wendra Ajistyatama/RAV/18).

Pelatih Kepala Tim Nasional Tinju Adi Swandana memuji penampilan Sunan yang dinilai berani dan taat menjalankan instruksi pelatih. Namun, Adi mengakui, Mirazizbek lebih berpengalaman sehingga mampu mengungguli Sunan.

"Harus dilihat juga dari pembinaannnya. Di Uzbekistan pembinaan sangat baik, selalu ada kompetisi untuk menambah pengalaman petinjunya," ujar dia.

Dengan hasil ini, tinju menyumbang dua perunggu untuk Indonesia melalui Sunan dan Huswatun di kelas ringan (60 kg) putri.  

EDITOR

Adi Sunaryo

TAGS


KOMENTAR