BOGOR (Lampost.co)--Ratusan rumah warga di empat kelurahan di Kecamatan Bogor Selatan, Kota Bogor, Jawa Barat, mengalami kerusakan akibat puting beliung pada Kamis (6/12/2018) petang.

Camat Bogor Selamatan, Sujadmiko menyebutkan ada sekitar 770 rumah rusak di wilayah Bogor Selatan, terbanyak di Kelurahan Cipaku, Pamoyanan, Batu Tulis dan Lawang Gintung.



"Total ada sekitar enam kelurahan yang terdampak, data sementara ada 770 rumah yang rusak, baik berat maupun ringan," kata Sujadmiko saat ditemui di Cipaku, Kamis malam.

Ia mengatakan, kerusakan rumah warga didominasi pada bagian atap yang diterbangkan puting beliung.

Baca juga : Korban Diikat Lalu Diberondong Senjata, Empat Kabur

Beberapa warga yang rumahnya rusak diungsikan sementara di masjid-masjid terdekat. Total ada sekitar empat masjid yang kini ditempati warga seperti di Kelurahan Cipaku, Batu Tulis dan Lawang Gintung.

"Kami juga sudah mendirikan posko dengan tenda bantuan Polresta Bogor untuk memudahkan mobilisasi bantuan dan informasi warga," katanya.

Puting beliung melanda wilayah Bogor Selatan Kota Bogor sekitar pukul 15.30 WIB atau setelah waktu Ashar. BMKG Stasiun Klimatologi mencatat kecepatan angin mencapai 30 knot (50 kilometer per jam). 

Angin menyapu pemukiman warga selama  beberapa menit, mengangkat atap rumah dan menerbangkan benda-benda yang ada di sekitarnya.

Hujan yang disertai petir tersebut membuat warga panik, ketakutan. 

Baca juga : Jokowi Berbagi Tugas dengan ICMI

"Saya sedang ada di lantai atas rumah, tiba-tiba bunyi `gluduk`, atap rumah langsung beterbangan, saya lari ke luar rumah dengan anak-anak," kata Ika Solihat (31) warga Jl Saleh Danasasmita Cipaku.

Hingga kini, kondisi rumah warga di Jl Saleh Danasasmita Cipaku masih gelap gulita karena aliran listrik belum pulih setelah angin kencang.

Suasana porak-poranda tampak di Jl Saleh Danasasmita yang berlokasi tidak jauh dari Stasiun Batu Tulis. Sementara itu beberapa warga masih bertahan di luar rumah,dan  ada juga yang memilih mengungsi di rumah saudara terdekatnya.

loading...

EDITOR

Sri Agustina

TAGS


KOMENTAR