PRINGSEWU (Lampost.co)--Pemerintah Kabupaten Pringsewu, Pesawaran dan Tanggamus melakukan kerja sama pengembangan wilayah pada jalur Exit Tol Pringsewu atau jalur Bandara Radin lnten ll - Pringsewu.

Dalam rilis yang di kirim Humas Pemkab Pringsewu, Selasa (18/9/2018),  Wakil Bupati Pringsewu dan Wakil Bupati Pesawaran serta Pj. Bupati Tanggamus diwakili Asisten Bidang Perekonomian dan Pembangunan Tanggamus, serta dari Dinas Bina Marga Provinsi Lampung dan muspida Pringsewu-Tanggamus melakukan pertemuan pendahuluan serta survey langsung di lapangan, dimulai dari Exit Tol Pringsewu di Wong Coco, Natar, menyusuri areal PTPN VII Rejosari, hingga Negerikaton dan berakhir di Tugu Gajah, Pringsewu.



Wakil Bupati Pringsewu Fauzi mengatakan pertemuan tersebut merupakan pertemuan awal dari rencana kerja  sama antarwilayah dalam rangka bersama-sama membangun dan mengembangkan wilayah sempadan antara Kabupaten Pringsewu, Pesawaran, Tanggamus, dan mungkin nantinya Pesisir Barat, terkait dibangunnya jalur jalan Bandara Radin lnten ll - Exit Tol Pringsewu. 
Karena bagaimanapun hal tersebut memerlukan koordinasi serta dukungan kerjasama yang sinergis dengan kabupaten lainnya. "Tadi sudah sama-sama kita telusuri. Ini akses jalan menuju Tol JTTS juga Bandara. Nanti masyarakat Pringsewu, Pesawaran dan Tanggamus yang akan menuju Bakauheni, bisa langsung mengakses jalan ini yang terhubung langsung ke pintu tol. Dengan selesainya pembangunan jalan dari Pringsewu menuju Exit Tol ini dapat memangkas jarak tempuh serta  menghemat waktu," kata Fauzi.  

Sementara itu, Wakil Bupati Pesawaran, Eriawan, mengatakan pihaknya sangat mendukung rencana dibukanya akses Pringsewu-Bandara Radin Intan ll-Exit Tol ini. Terlebih, akses tersebut juga menguntungkan bagi Kabupaten Pesawaran, karena bakal melewati wilayah Kabupaten Pesawaran.

Dipaparkan Eriawan, wilayahnya memiliki banyak tempat wisata, termasuk sentra industri tapis Negerikaton yang lokasinya juga berada di lintasan Pringsewu-Bandara Radin Inten ll. 

"Bagaimana wisatawan mau mengunjungi sentra tapis Negerikaton jika jalannya buruk dan susah dilewati. Oleh karena itu, Pemerintah Kabupaten Pesawaran sangat mendukung dibangunnya jalur jalan Pringsewu-Bandara Radin Inten ll melalui Negerikaton, Pesawaran ini. Nanti semuanya akan saya sampaikan kepada bapak Bupati Pesawaran," ujarnya.

Wabup Pesawaran mengatakan saat ini jika hendak menuju Bandara, masyarakat harus memutar melalui Pesawaran, Bandar Lampung dan Lampung Selatan. "Jika jalan ini sudah selesai menurut hasil survey tadi akan ada penghematan, karena hanya berjarak 20 km saja dari Pringsewu menuju Exit Tol di Wong Coco, Natar, dengan waktu tempuh 20 hingga 30 menit saja. Jika melalui Bandar Lampung membutuhkan waktu 1,5 hingga 2 jam. Ini juga dapat mengurangi kepadatan dan kemacetan di Kemiling dan Gedongtataan. Dengan kerja sama yang baik antarbeberapa kabupaten yang didukung oleh provinsi,  ini dampaknya sangat luar biasa bagi kemajuan dan perkembangan perekonomian masyarakat," katanya.

Plt Asisten Bidang Perekonomian dan Pembangunan Kabupaten Tanggamus FB Karjiono mewakili Pj Bupati Tanggamus juga menyampaikan dukungannya atas pembangunan Exit Tol ini karena berdampak pada konektivitas antarwilayah, yakni masyarakat Tanggamus nantinya juga akan menikmati atas dibukanya akses jalan Pringsewu-Bandara Radin Inten ll, sebab tidak perlu lagi memutar melalui Kota Bandar Lampung.

"Apalagi nantinya di Tanggamus juga akan dibangun Kawasan Industri Maritim, di mana pabrik Pindad rencananya juga akan direlokasi ke sini, tentu memerlukan akses tercepat menuju Bandara dan Jalan Tol Trans Sumatera, dan mau tak mau yang terdekat adalah melalui Exit Tol Pringsewu di Natar. Dengan terbangunnya Exit Tol Pringsewu ini, tentunya akan berpengaruh terhadap perkembangan daerah baik Pringsewu, Pesawaran, Tanggamus, dan juga Pesisir Barat dan Lampung Barat, dimana kesejahteraan masyarakat juga akan meningkat," kata Karjiono.

Sementara itu, PPTK Proyek Pembangunan jalan Pringsewu-Bandara Exit Tol pada Dinas  Bina Marga Provinsi Lampung Endang Karniadi mengatakan Pemerintah Provinsi Lampung sangat serius untuk membangun infrastruktur khususnya jalur jalan dari Pringsewu menuju Bandara Radin lnten ll melalui Exit Tol.

EDITOR

Sri Agustina

TAGS


KOMENTAR